Thursday, 10 November 2011

cinta ini milikmu (2)


“Kenapa kau tak kahwin lagi,Sofie?”Syiera tiba-tiba bertanya.
 Sofie Aleeya yang sedang asyik menyemak buku-buku latihan pelajar-pelajarnya memanggung kepala dan tersenyum.
“Hmmm….Kau….?Kenapa kau belum kahwin dengan Arief sampai sekarang?”Sofie Aleeya menyoal semula.
“Kau ni,kan…Aku tanya kau,kau tanya aku balik.Cuba kau jawab elok-elok soalan aku tadi tu,”Syiera mula membebel.
Sofie Aleeya tersenyum.
Syiera memandang ke arah Sofie Aleeya dan kemudian menjeling kepadanya.
 Sofie Aleeya tersenyum.Kemudian melepaskan keluhan berat.Berat sekali kedengaran keluhan di dada gadis itu,seperti begitu banyak masalah yang dihadapi olehnya tika ini.
 Mengapa seringkali soalan ini yang diajukan kepadaku?Perlu sangatkah aku berkahwin buat masa ni?Hmmm…Aku dah rasa muak dengan soalan cepu mas diorang ni….Kadang-kadang timbul jugak rasa benci dalam hati aku ni dengan soalan yang sama setiap kali.BENCINYA!!Bentak hati kecilnya.
“Tak ada jodoh lagila tu.”Sofie Aleeya menjawab sambil tersenyum dan mengalih pandang ke buku-buku pelajarnya yang sedang diperiksa.
“Wahai Cik Sofie Aleeya Binti Muhammad Syahidin.Jodoh ni kadang-kadang kena diusahakan.Kena cari.Kalau tak usaha,takkan dapat,sayang…”Syiera mencubit pipi gebu Sofie Aleeya.
 Menyeringai Sofie Aleeya itu sambil mengusap pipinya.Berair matanya menahan kesakitan.Tapi dia sedikit pun tidak mengambil hati dengan cubitan temannya baiknya itu.Dia tahu yang Syiera cuma bergurau.Mungkin dia tidak sengaja mencubit dengan kuat pipinya sebentar tadi.
“Cik Syiera,bukan tak nak cari,tapi tak ada yang betul-betul serius.Aku bukannya tak berkawan dengan lelaki.Masa sekolah dulu,yang seangkatann dengan kita dalam pengawas pun ramai lelaki yang aku kawan.Aku pun bukannya sombong sangat.Tapi mungkin ‘Prince Charming’@ ‘Putera Katak’ aku belum dapat diketemukan dengan aku.”
 Tawa mereka bersatu.Syiera yang sedang serius  dengan persoalannya itu tiba-tiba tertawa apabila Sofie Aleeya menyebut tentang putera kataknya.
“Dahlah.Kalau ada jodoh aku atas dunia ni,akan tiba masa untuk aku bertunang dan berkahwin nanti.Hmmm..Mungkin jugak aku yang kahwin dulu daripada kau.”Sofie Aleeya menyakat temannya itu.
 Syiera menjeling.Lama kemudian barulah tawanya terburai lagi.
“Aku harap sangat benda tu akan berlaku!”
 Dia menarik hidung Sofie Aleeya.
 Mereka ketawa.
‘Insya ALLAH,Syiera.Bukan aku tak menginginkan dan mengimpikan sebuah perkahwinan.Tapi mungkin jodohku belum sampai.Aku juga seperti manusia lain yang inginkan seorang suami dan membina sebuah keluarga yang bahagia.Tapi yang nyatanya sekarang,jodohku belum sampai.Mungkin bukan takdirku untuk berkahwin di usia ini.’
            Semoga berbahagia nanti Syiera.

Tuesday, 8 November 2011

cinta ini milikmu.....(1)


KENAPA awak ni suka sangat cakap benda tu?Awak ingat anak awak tu siapa, yang awak nak memilih sangat menantu untuk dia?…Ingat Lia…Sofie Aleeya adalah anak saudara awak..Awak sepatutnya sedar tu semua,Lia..Dia darah daging awak..Tak tahulah kenapa dengan awak ni…Asyik duk mengata anak saudara sendiri…Entah-entah yang awak duk benci tu yang akan jadi orang yang awak sayang satu hari nanti..’’Encik Syarafuddin mengeluh.
 Berat kedengaran keluhannya itu.Dia tidak tahu mengapa isterinya begitu.Terlalu jauh pemikiran Puan Marlia.Sudah berfikir tentang jodoh anaknya si Amar Syafree.Sedangkan anaknya itu baru sahaja tamat pengajian di kolej matrikulasi.Dia cukup marah dengan isterinya yang bersikap memandang rendah pada Sofie Aleeya.Sikap isterinya yang suka mengatur juga tidak digemarinya.
 “Abang apa tahu?Saya ni ibu dia.Saya nak yang terbaik untuk anak-anak saya.Saya tak nak tengok anak saya derita atau sengsara.Dan kecantikan adalah salah satu yang terpenting untuk jadi isteri kepada anak saya,’’Puan Marlia memandang suaminya dengan pandangan yang mencorot,menahan marah.
“Amar kena ikut cakap mama ni.Mama nak yang terbaik untuk anak-anak mama.Mama nak tengok Amar bahagia.”Puan Marlia memandang Amar Syafree dengan nada mengarah.
 “Jadi awak ingat saya tak mahu tengok anak saya bahagia?Entahlah Lia..Saya memang betul-betul tak faham dengan awak..penting sangat ke kecantikan pada awak untuk dijadikan menantu awak?Saya jadi tak dapat fikir habis,pening dengan sikap dan perangai awak.Ikut suka awaklah,Lia…”lagi sekali Encik Syarafuddin melepaskan keluhan.
 Amar Syafree hanya mengangguk.Dia juga sebenarnya bosan dengan sikap mamanya yang suka mengatur.Tapi disabarkan hatinya.
  Tanpa disedari sesiapa,pertengkaran yang disangka hanya didengari oleh Amar Syafree,rupanya telah didengari dan di saksikan sendiri oleh Sofie Aleeya.Setitis demi setitis air mata jatuh ke pipi gebu gadis itu.
 Sofie Aleeya berlari pulang.Tidak disangka,rupanya ibu saudaranya sendiri telah memandang hina kepadanya.Hanya kerana dia seorang gadis comot yang tidak tahu apa-apa tentang kecantikan.
 ‘Tak mengapalah mak teh.Sofie tak akan datang lagi ke rumah mak teh lepas ni.Sofie tak pernah anggap Abang Amar sebagai yang istimewa di hati Sofie.Tapi memang dah nasib Sofie macam ni agaknya.Di sekolah juga Sofie dipandang rendah seperti mak teh sekarang atau sebelum ni.’Lirih suara hati Sofie bersuara.
            Malam itu semalaman Sofie tidak keluar dari bilik.Bila dipanggil,dia menyahut.Bila diajak makan,dikatakan pada ibunya yang dia sudah kenyang.Bukan merajuk,tapi cuma ingin menenangkan hati dengan air mata yang tidak berhenti mengalir.
 ‘ Apakah ini dugaan MU,TUHANKU?Ampunkan hamba andai hamba tidak kuat untuk menempuhinya,TUHANKU.’Lirih hatinya tanpa henti.

“KAU orang kena janji dengan aku,jangan bagitahu kat orang lain pasal perkara ni.Aku dah simpan lama semua ni.Aku tak nak siapa pun tahu.Aku bagitahu kau orang ni pun sebab kau orang kawan baik aku.Dan  aku rasa kau orang patut tahu sebab aku tak nak kau orang susah hati tengok aku,”pinta Sofie Aleeya.
“Aku janji tak akan bagitahu siapa-siapa.Tapi aku tanya sikit boleh?”dahi Syiera berkerut.
“Apa dia?”Sofie  Aleeya memandang dengan senyuman di bibirnya.
“Mak kau tahu tak pasal ni?”
“Tak.”Dengan muka selamba Sofie Aleeya menjawab.
“Hmm…macam manalah kau simpan semua ni selama bertahun-tahun.Kalau akulah kan,memang dah lama aku bagitahu kat mak aku.Macam manalah kau tempuh hidup macam tu?”Arief pula yang bersuara.Kagum dengan gadis yang berada dihadapannya itu,yang juga teman baiknya sejak sekolah.
            Mereka bertiga adalah teman baik sejak sekolah menengah lagi.Cuma kini dia dan Syiera bukan sahaja teman baik,tapi juga bergelar tunangan.
“Tapi aku tabik.Kau memang tabah.Aku bangga jadi kawan kau,Sofie.”ujar Syiera.
“Hmmm…Tak payah nak puji lebih-lebih.Aku tahu kau orang nak aku belanja malam ni.Aku okey je.Tak payahlah nak bodek-bodek aku,”Sofie ketawa kecil.
“Hey..mana ada.Aku cakap betul ni,”Syiera mencubit paha Sofie Aleeya.
Menyeringai Sofie Aleeya sambil menggosok pahanya,sakit dicubit Syiera.
Sementara Arief hanya memerhatikan dua orang gadis yang berada di hadapannya ini.Kedua-duanya sama umur.Tapi Syiera bersifat kebudak-budakan.Sedangkan Sofie Aleeya mempunyai segala sifat seorang gadis.Lembut.berbudi bahasa,mempunyai sifat keibuan dan banyak lagi yang sukar didapati pada seseorang gadis.Dia juga sebenarnya cantik.
Dalam diam,Arief mengagumi kedua-dua gadis yang berada di hadapannya sekarang ini.Kedua-duanya mempunyai sifat semula jadi yang tersendiri.
Kedua-duanya,SAHABAT YANG SETIA.